Hujan

Leave a comment

Hari ini aku mengalami perlindungan Tuhan dari hujan..hal yang sepele? yah.cukup sepele, tapi buatku ini hal yang menyenangkan. Aku sangat ga suka jalan ketika hujan. Tapi kalo lagi ujan dan kudu pergi ya tetep pegi aja sih.sambil berusaha bersyukur.

Aku sering denger cerita-cerita orang yang dia berdoa dan hujan berhenti, tapi selama ini aku jarang bgt mengalami yang kaya gtu..kayanya kl emank TUhan mau ujan turun ya turun aja..haha..aku sering berpikir pengen deh sekali-sekali bisa ngalamin yang orang-orang itu alami. Berdoa dan ujan berhenti (kok jd kaya pawang ujan yah)

Hari ini, pas mau pulang k kosn, aku ikut nebeng mobil seorang cici. Ketika mulai jalan, hujan sangat rintik2 (maksudnya sangat kecil)…di tengah jalan tiba2 membesar. Aku berpikir, “wah ini sih pas di tempat d mana aku da harus jalan kaki, bakal harus ujan-ujanan”.. tapi ajaibnya pas d tmpat aku turun dari mobil dan harus melanjutkan dengan jalan kaki, ujannya malah berhenti.. tanpa aku minta (aku ud pasrah aja ma Tuhan..ujan-ujanan atau ga)

Lucunya lagi, pas aku sampe kos, tetiba ujan turun deres..pake banget!! dan aku merasa hari ini Tuhan lagi mau ngmng sesuatu kyny k aku..kdg aku ga gitu yakin kl kebaikan alam yang aku alami itu mank Tuhan tujukan untukku..aku suka berpikir, mgkn Tuhan memberhentikan ujan sebentar untuk temen yang pergi bersama denganku atau apa..yah intinya, aku ini org yang ckup sering meragukan kebaikan TUhan untukku..Tpi entah kenapa hari ini aku bsa merasakan TUhan blg kalo Dia mank sayang sama aku..Dia mank bener peduli sama aku..

Mungkin aku mank belum dewasa rohani karena masih mengharapkan mujizat-mujizat kecil seperti ini tejradi di hidupku..tapi aku ttp seneng..mujizat2 kecil seperti inilah yang seringkali ngingetin aku kl Tuhan masi peduli sama aku..hehehe

Sabar dan Percaya

Leave a comment

Ini sebuah cerita tentang salah seorang anak sekolah minggu d gereja saya yang berinisial K.

Di suatu hari minggu, seberes ibadah anak, seperti biasa kami guru2 sekola minggu dan anak2 bermain dan ngobrol2 sambil menunggu orang tua anak2 tersebut selesai beribadah. Hari itu, K lagi nemenin saya yang ngisi buku sekolah minggu untuk anak-anak balita. Saat melihat pulpen yang lucu (bukan geer, tapi mank beneran lucu..pulpen berwarna ungu dengan hiasan unicorn di atasnya), K langsung berkomentar “lucu banget pulpenyaa..”. Saya beli 1 lusin pulpen seperti itu untuk persediaan saya. Karena merasa punya banyak, spontan saya nawarin pulpen tersebut ke K.

Tentu saja K mau dengan antusias. Saya kasih pulpen saya k K dan saya pergi memberi buku sekolah minggu ke anak-anak balita. Tapi beberapa saat kemudian, saya baru kepikir, kenapa ga saya kasih saja pulpen yang masi baru yang ada d kos saya. Kan saya bisa kasi K pulpen itu minggu depannya aja…ga harus hari itu juga. Jadi, saya dateng lagi k K dan bilang, pulpennya kuambil dulu yah, minggu depan kakak kasi yang masih baru..Dia memberikan lagi pulpen itu ke saya dengan wajah agak sedikit ga rela.haha

Setelah itu, saya jalan-jalan lagi menghampiri guru sekolah minggu yang lain dan ngobrol2 sana sini..Tiba-tiba saat saya harus menulis sesuatu, saya menyadari pulpen saya kok ga ada..saya pergi ke tempat terakhir saya pake pulpen tersebut..coba cari-cari tapi ga ketemu juga..saya coba ingat2, keliling-keliling ruangan, tapi anehnya tidak ketemu..hmm..oke, sya pikir mungkin selip dan ntar jga pasti ketemu kl lagi ga dicari.

Saya akhirnya pinjem pulpen ke guru yang lain. Setelah urusan beres, saya ngobrol2 lagi sama beberapa anak, termasuk K. Tapi, ada yang aneh kali ini..setiap kali saya ajak ngobrol, K pasti cuma jawab singkat2 terus pegi lagi..saat itu, saya ga ngerasa ada yang aneh.

Ga berapa lama kemudian, ibadah umum selesai dan orang tua mulai ngjemputin anak2..termasuk K. Saat dia lagi sama orang tuanya, sekilas aku ngliat K pegang pulpenku, tapi aku melihat hanya sekilas..aku juga ngerasa ga gitu yakin..aku beberes ruangn sekolah minggu sambil coba berpikir kemungkinan2 yang mungkin terjadi..ga berapa lama kemudian, K datang menghampiriku dan bilang “kak, ini tadi pulpennya kebawa”. Aku dengn agak bingung mencoba bersikap seakan ga tw apa2 dan cuma bilang “wah, kok bsa” dan kemudian berbasa-basi dikit. Setelah itu dia pulang sama orang tuanya

Hari itu, aku bener2 bilang ke diriku, “minggu depan ga boleh lupa sama janji mau kasi K pulpen baru”. Aku ga tau apakah tadi K memang sempet ingt mengambil pulpenku atau emank beneran kebawa, tapi apapun itu, aku sangat menghargai keputusan dia untuk mengembalikan pulpenku. Bukan karena harga atau bendanya, tapi karena keputusan dia untuk ga mengambil yang jadi hak nya dan mau menunggu untuk aku aja yang memberikan pulpen untuknya. Aku merasa K mendapat 2 keuntungan besar d sini, dia ga jadi berdosa dan dapet pulpen yang lebih bagus tentunya, karena pulpen yang ingin kukasih ke dia itu pulpen yang masi baru.

Aku jadi teringat berbagai kisah di ALkitab..salah satunya Esau dan Yakub. Sejak Yakub lahir, Allah sudah berjanji akan memberikan hak sulung ke Yakub. Allah berjanji hal tersebut, Ribka tau, dan kalau RIbka tau, tentu Yakub sebagai anak kesayangannya harusny juga tau. Tapi Yakub mengambil hak kesulungan tersebut dari Esau dengan cara yang ga baik, sehingga akhirnya menimbulkan banyak masalah di antara Esau dan Yakub.

Andaikan Yakub waktu itu ga mengunakan caranya sendiri untuk mendapat hak kesulungannya, Allah pasti menepati janjinya juga toh..Seperti K yang akhirnya ga menggunakan caranya untuk mengambil pulpenku, aku sangat ingin memberikan pulpen itu ke dia. Aku yakin Allahpun seperti itu, Allah pengen banget menepati janjinya ke Yakub tapi Dia menunggu saat yang tepat.

Aku jadi teringat juga sama janji-janji Allah untukku. Kadang aku merasa Tuhan ni ga peduli sama aku, kayanya janjinya bukan untukku deh, dan jadi pengen melakukan banyak hal dengan caraku sendiri. Tapi kejadian dengan K hari itu ngingetin aku untuk bisa sabar dan percaya sama Tuhan. Kalau Tuhan uda berjanji, Dia pasti akan tepatin janjinya. Dia akan memberikan yang lebih bagus dari yang kita pikirkan di saat yang terbaik. Trust Him!!

Rencana Tuhan yg Unik

Leave a comment

Seperti judul d atas..Tuhan kta pny rencana2 yang unik untuk kta masing2..bkan hanya sekedar rencana besar, luar biasanya hal2 kecil pub Dia rencanakan dgn unik..

Satu contoh pengalaman saya hr ini..

Saya beli cha time..awalny sama cuma niat beli yg small trus dmnum sambil berjalan2..

Tpi trnyata si mba masukin yg large (salah saya jg ga blg kl mau small)..waktu bayar saya ga ngeh kl saya dkasih yg large (cm brpikir, kok mahal amat)..

Waktu minum bru nydr kl itu mah large..pts aja mahall..awalny smpt merasa tertipu..tpi ya sudahlahh..da terlanjur ada jga..nikmati aja..

Krna masi pgn istirahat, saya masi duduk2 d cha time aambil minum si minuman yg kayanya ga abis2 itu.haha

Bbrpa saat kmdian saya saya ngliat k dpn, ternyta ujan d luar..wah untung saya masi ddk d cha time.jd pny tmpt teduhh..trus untuk large..jd bsa neduhny lama.. kn kl ud abis tpi masi duduk2 ga enak hati.hahaa..

Wah, kslahn yh bkin untung..mank Tuhan itu unpredictable..

Mengapa tidak ada waktu untuk bermesraan?

Leave a comment

http://wp.me/p8HTmr-1Ci

Sebuah post yg sangat memberkati >.< jd ingin membagikan spy org2 yg secara ga sengaja masuk k blog ini jg terberkati :p

Takut untuk berdoa?

Leave a comment

Matius 7:8-11 (TB) Karena setiap orang yang meminta, menerima dan setiap orang yang mencari, mendapat dan setiap orang yang mengetok, baginya pintu dibukakan.
Adakah seorang dari padamu yang memberi batu kepada anaknya, jika ia meminta roti,
atau memberi ular, jika ia meminta ikan?
Jadi jika kamu yang jahat tahu memberi pemberian yang baik kepada anak-anakmu, apalagi Bapamu yang di sorga! Ia akan memberikan yang baik kepada mereka yang meminta kepada-Nya.”

Hmm..mgkn judul sama si ayat pembuka itu agak2 bertolak belakang yh..haha.tpi si judul itu adalah hal yg saya lagi dan ckup sering saya rasakan tanpa saya sadari..tanpa saya sadari??? Gmn bsa saya ga sadar kl saya takut? Haha..saya srg brtanya2 dan mempertanyakan juga apa bnr saya pny ketakutan untuk berdoa?? Kok bsaaa…masa bdoa aja pake takut..mank ny berdoa itu serem..

Berdoa kn ga kaya yg hrus pgi k gunung kawi..mempersembahkan sajen2 atau korban..tpi yah cm berdoa aja..tpi entah knp sya tb2 tersdar (mgkn lbih telatny dsadarkan oleh RK) kl saya pny ktakutan dalam berdoa..

Ketakutan yg kaya gmn??

Ternyta ktkutan saya ini adalah saya takut Tuhan ga seneng sama doa saya, saya takut apa yg saya minta ga saya dpt..terlalu sering mendengar ksaksian org lain doanya dkbulkan trnyata ada efek aneh dlm diri saya..

Itu malah membuat saya takut untuk berdoa krna tkt doa saya ga jdi kenyataan..bukan karena Tuhan ga bsa mengerjakan apa yg saya doakan..saya percaya penuh kalau ga ada yg mustahil buat Tuhan..tapi yg saya takut Tuhan ga mau mengerjakan/memberikannya untuk saya..

Drpda saya berdoa trus ga dapet dan kecewa kn lebih baik klo ga pnh mnt aja skalian..jd kn enak..ga perlu kecewa2.. dan trnyata hal ini ga cm trjadi dalam hubungan saya sama Tuhan tpi jd trjadi d hubungan saya dgn org lain..dan Tuhan ingtn saya akhir2 ini..

Tuhan blg dalam firmannya kalau apa yg saya mnta, maka akan dbrikannya..Tuhan blg kl Dia adalah Bapa yg baik..

Sblmny saya pnh bpkr kalau hdup saya yh untk mlyani Tuhan..jd sklpun ada masalah yh ga blh ngeluh..bhkn ekstrimny saya jd brpkir mgkn Tuhan lebih mau saya menghadapi maslah spy saya lbih kuat dan Dia dpermuliakan..

Tpi stlh saya pkr2 hri ini..masa iya sih Tuhan kasih saya hdup cuma buat susah2 terus..skdr untuk memuliakan namaNya..apa hrus dgn cara ky gtu??

Tpi td wktu saya mkr kaya gni Tuhan lgi2 blg..Dia Bapa yg baik..yg pgn anakny hdup dgn bersukacita jga..Dia ga ingin kt hdup dalam masalah..mskpn Dia mengijinkan masalah itu untuk datang..tpi Tuhan menjanjikan penyertaanNya dan kekuatan untuk menghadapi itu..

Yah hr ini saya diingetin lah kalau Tuhan peduli sama hdup saya..kalau saya blh berdoa apa pun..kalau Dia Bapa yg ga akan memberikan ular saat saya butuh roti.. T_T

Hahaa..ke depanny saya ga akan takut lgi untuk berdoa.. >.<9

Dia layak?

Leave a comment

Engkau layak, layak dipuji

Engkau layak, layak disembah

Enngkau mulia, Engkau ajaib, Kau sgalanya bagiku

Sebuah lagu yg pasti sering bgt terdengar d ibadah2 mingguan..tapi seringkali ga kita sadari bener2 makna dari kalimat2 itu

Minggu kemaren waktu saya menyanyikan lagu itu d gereja, tiba2 saya bertanya2 k diri saya sndiri, bnrkah saya menjadikan kata2 “Engkau laya dipuji” itu suatu kebenaran d hdup saya??

Saat saya mengalami berkat, saya dgn mudah mengatkaan kalimat tersebut kalau “Engkau layak untuk dipuji”

Tetapi ktika saya mengalami masalah, bukanny seringkali saya kecewa sama Tuhan..bertanya2 kenapa saya harus mengalami hal ini dan itu?

Saat saya mengingat hal itu, syaa bnr2 merasa bersalah sama Tuhan..kalau seringkli saya menyangkal kebenran kalau Ia layak dipuji atas segala yg Ia lakukan dalam hidup saya..

Yah, dalam keadaan apapun Ia mank bener2 layak untuk menerima pujian bukan? I want to praise Him and please in His presence.. enjoy life that He gave to me.. make the song happen in my life

Memikirkan perkara yang di “atas”??

Leave a comment

Matius 6:25-34 (TB) “Karena itu Aku berkata kepadamu: Janganlah kuatir akan hidupmu, akan apa yang hendak kamu makan atau minum, dan janganlah kuatir pula akan tubuhmu, akan apa yang hendak kamu pakai. Bukankah hidup itu lebih penting dari pada makanan dan tubuh itu lebih penting dari pada pakaian? Pandanglah burung-burung di langit, yang tidak menabur dan tidak menuai dan tidak mengumpulkan bekal dalam lumbung, namun diberi makan oleh Bapamu yang di sorga. Bukankah kamu jauh melebihi burung-burung itu? Siapakah di antara kamu yang karena kekuatirannya dapat menambahkan sehasta saja pada jalan hidupnya? Dan mengapa kamu kuatir akan pakaian? Perhatikanlah bunga bakung di ladang, yang tumbuh tanpa bekerja dan tanpa memintal, namun Aku berkata kepadamu: Salomo dalam segala kemegahannya pun tidak berpakaian seindah salah satu dari bunga itu. Jadi jika demikian Allah mendandani rumput di ladang, yang hari ini ada dan besok dibuang ke dalam api, tidakkah Ia akan terlebih lagi mendandani kamu, hai orang yang kurang percaya? Sebab itu janganlah kamu kuatir dan berkata: Apakah yang akan kami makan? Apakah yang akan kami minum? Apakah yang akan kami pakai? Semua itu dicari bangsa-bangsa yang tidak mengenal Allah. Akan tetapi Bapamu yang di sorga tahu, bahwa kamu memerlukan semuanya itu. Tetapi carilah dahulu Kerajaan Allah dan kebenarannya, maka semuanya itu akan ditambahkan kepadamu. Sebab itu janganlah kamu kuatir akan hari besok, karena hari besok mempunyai kesusahannya sendiri. Kesusahan sehari cukuplah untuk sehari.”

Ayat yg cukup sering didengar sama org2 kristen yg “rajin” pasti..

Tapi trnyata buat meng implementasikan si ayat ini ga semudah itu..soale tanpa sdr perhatian kita kembali tertuju k kerajaan saya dan bukan kerajaan Allah..alhasil saya lbih melihat apa yg saya btuhkan..apa yg ngbuat saya lebih berharga.lebih dipandang.ga malu2in, dsb..

Wah saya sering, sering, sering bgt terjebak du situ..sampe bbrpa hr ini saya bljr kalau kebahagiaan dan diri saya itu hrusny ga dipengaruhi sama org lain atau keadaan saya saat ini..krna janji Tuhan kn kl saya cari kerajaan Allah maka smw bakal dtmbhin untuk saya..dan Tuhan itu sungguh2 pgn saya hdup dengan berkelimpahan..mskpun pengertian berkelimpahan Tuhan dan berkelimpahanny saya bisa jadi berbeda.haha

Tapi hri2 ini saya bljr untuk create my happiness..tentunya bersama Yesus.krna happiness ga akan pernah ada tnpa dy..tpi yg pasti saya mau stop untuk memikirkan apa pndpt org ttg saya dan ckp mengambil ksmpatan kalau saya berbuat baik.tnpa pusing2 apa yg org bakal pkrin kalo saya berbuat ini atau berbuat itu.. :p

That feeling

Leave a comment

Hari ini saya belajar satu hal yaitu…perasaan palig menyedihkan dan menyebalkan adalah kecewa ketika uda berharap..akn mudah untuk menerima saat ga pny ekpektasi apapun, tapi waktu berharap akan sesuatu, ternyata jadi sulit bgt untuk menerima kenyataan yg ga sesuai ekspektasi 😕 dan jadi takut untuk berharap lagi

Jadi, apa ga usa berharap aja? Haha

Edit: edit ini dilakukan hanya sekitar 10 menitan setelah postingan ini d published..kenapa tb2 dtmbah sesuatu?

Karena stelah ngpost tb2 bca postingn org lain yg ngjawab prtanyaan d atas..He say like this below in his post

Everything’s gonna be alright will be true if we choose what’s next we will do. If we ignore the danger, we like fool person. The final step is surrender to God and trust His heart. His heart is to love you, to give you the best and to take you higher. When everything doesn’t happen in your way, it’s time to surrender, not to give up. Surrender person will see the best at the end and will have hope in Him.

I feel like God give me an answer for my question..I still dont know what to do and how to..but yahh..no better choice that surrender to Him right?! 😥

 

 

Coba2??

Leave a comment

Post ini hanya sekedar coba2 karena da lamaaaa..lamaaaaa..banget ga ngpost.hahaa

I learnt

Leave a comment

Beberapa waktu yang lalu gw belajar satu hal tentang Tuhan.. Kalau kita inget bagaimana orang tua mengajar anaknya, seperti itulah Tuhan mengajar kita. Dia itu bener-bener seorang Bapa yang sedang mengajar anaknya. Tapi kita terkadang lupa, kalau Dia itu Bapa.. yang kita ingat kadang cuma Dia itu Tuhan.

Beberapa waktu yang lalu waktu aku lagi marah sama salah seorang temenku, aku cukup merasa terintimidasi. Aku berpikir, kenapa aku marah, kenapa aku masih ngerasa kesel dan ngerasa sangat ga dewasa. Padahal gw kn “kudunya” bisa lepas dari yang gini2an. Tapi waktu aku ngerasa kaya gitu, tiba2 Tuhan ngingetin.. yah gapapa aku ngerasa kaya gitu..gmanapun gw kan masih manusia. dan wajar kalau marah, kesel sama orang lain…

Tapi yang terpenting gmana ngerespon perasaan itu. Apa mau tetep terus-terusan ngambek atau mau merendahkan diri dan ngeberesin masalah itu. Waktu aku nyadar hal ini, rasanya senenggg banget. kenapa? soalnya Tuhan itu ga ngjudge seperti yang sering kita pikirin selama itu. Waktu aku ngerasa kesel sama orang, atau mulai berpikiran negatif sama orang lain, itu bukan berarti gw berdosa atau salahhh banget. Tapi yang terpenting gmana ngrespon perasaaan2 itu..

Apa terus dibuahi menjadi dosa atau sebaliknya, melawan perasaan-perasaan dan pikiran2 negatif itu. yah, Tuhan itu Bapa yang mengajar kita. Banyak-banyaklah ngobrol sama Bapa, karena Dia itu rindu mengajar kita.. hehe :p

Older Entries